LP – Kisah Seorang Call Girl – 4

Dari bagian 3

Atas permintaan Koh Rudi kami nonton film porno koleksiku, lebih tepatnya pemberian dari Om Lok. Terlihat Koh Rudi begitu menikmati film itu sambil meraba raba tubuhku, meski aku tidak terlalu menikmatinya, aku ikutan memegang megang penisnya. Setengah jam tidak terjadi apa apa, mungkin Koh Rudi belum recovery, tapi setelah itu kurasakan penis Koh Rudi mulai menegang ketika terlihat di TV seorang laki laki sedang dikerubuti dua orang cewek bule yang cantik, entah apa yang ada di benaknya, tapi penisnya mulai bereaksi menegang.

Tak lama kemudian sebelum film itu berakhir, Koh Rudi sudah mulai mencumbuku, mencium bibirku, lalu meremas dan mengulum putingku, aku kembali pura pura mendesah, Koh Rudi menggeser dan memiringkan tubuhku menghadap ke TV, dia berada di belakangku lalu mengusap usapkan penisnya di pantatku, kaki kiriku di angkat naik untuk memudahkan penisnya memasuki vaginaku, dengan sedikit susah karena terganjal perut buncitnya, akhirnya dia berhasil melesakkan ke vaginaku, ini posisi baru bagiku. Sambil menonton film kami bercinta, dia mengocokku dari belakang dengan posisi tidur miring menghadap TV.

Tangannya tiada henti meremas remas buah dadaku, sepertinya dia begitu menikmati bercinta dan nonton film secara bersamaan, desahan ke-pura pura-an bercampur jerit kenikmatan dari TV, dia makin bergairah mengocokku, seakan dia bercinta dengan wanita bule yang cantik di film itu, aku tidak tahu fantasi laki laki yang mengocokku dari belakang ini, tapi yang penting bagiku bagaimana menyelesaikan secepat mungkin, karena aku tidak bisa menikmati bercinta dengannya.

Dengan posisi seperti ini aku susah menggoyangkan pantatku, jadi sepenuhnya tergantung gerakan Koh Rudi, entah sudah berapa kami bercinta dengan posisi seperti ini, film sudah berganti ke VCD kedua secara otomatis. Seiring dengan pergantian VCD, tubuh Koh Rudi naik di atasku, dia menindih tubuhku, bibirnya menyusuri leher dan dadaku, perut buncitnya terasa mengganjal perutku membuat aku tidak nyaman dalam tindihannya, dia menyusupkan tangannya dipunggungku, mengganjal hingga buah dadaku naik lebih menekan tubuhnya, pelukannya semakin rapat seiring dengan cepatnya kocokannya, pantatnya turun naik diatas tubuhku, aku mendesah seolah dalam kenikmatan, bibirnya menyusuri leher jenjangku, sesekali kepalanya berpaling menyaksikan adegan di TV yang sudah mulai lagi.

Tak lama kemudian sebelum adegan sex pertama berakhir, Koh Rudi menyemprotkan spermanya ke vaginaku untuk kedua kalinya, aku menjerit nikmat dalam ke-pura pura-an, dia memelukku lebih rapat hingga berakhirnya denyutan di penisnya. Tubuh Koh Rudi yang penuh peluh kenikmatan ambruk di atas tubuhku, napasnya menderu di dekat telingaku, detak jantungnya kencang kurasakan di dadaku. Perlahan penisnya melemas dan keluar dengan sendirinya, kudorong tubuhnya menjauh karena aku tak bisa bernapas terhimpit perut buncitnya, sungguh tersiksa bercinta dengan dia karena tak secuil kenikmatan yang kudapat, hanya perasaan risih dan marah yang menggunung di dadaku.

“Ly, kamu hebat deh, tubuhmu masih bagus dan buah dada yang kenceng gitu bikin aku makin bernafsu saja, apalagi desahanmu bikin aku makin gemes” pujinya.
Aku tak tahu harus menjawab apa, tak mungkin aku berkata jujur didepannya.
“Koh Rudi juga hebat, bisa berturut turut gitu, lama lagi” jawabku klise menghibur
Kubersihkan penis Koh Rudi dengan handuk kecil yang sudah aku siapkan, kurasakan sperma Koh Rudi meleleh keluar dari vaginaku, tak benyak memang tapi membuatku risih, segera kucuci di kamar mandi.

Kubersihkan sekalian tubuhku, dengan air shower yang hangat terasa menyegarkan dan memadamkan kemarahanku, cukup lama aku di kamar mandi hingga tak kusadari Koh Rudi sudah berada di situ memperhatikanku. Aku kaget, secara reflek kututup tubuh telanjangku dengan tangan sebisanya, mau marah, belum pernah seumur umur ada laki laki melihatku mandi meskipun ex-suamiku dulu, tapi aku segera tersadar bahwa dia adalah tamuku, percuma aku menutupi tubuhku, toh dia sudah menikmatinya, dengan senyum terpaksa aku menghilangkan kekagetanku.

“Koh Rudi bikin aku kaget saja” teriakku manja
“Sini aku mandiin” dia menawarkan diri, agak ragu aku menerima tawarannya, belum pernah aku mandi bersama dengan laki laki, meskipun ex-suamiku, kini Koh Rudi yang baru kukenal sejam yang lalu sudah mau mandiin aku, tapi apa dayaku untuk menolak, toh ini untuk kepuasan tamuku juga, aku hanya tersenyum menerima tawarannya.

Koh Rudi mengikutiku ke dalam bathtub, dia menggosok punggungku dengan tangan dan sabun, tangannya kemudian menjelajah ke depan dan meremas buah dadaku, dipeluknya aku dari belakang, kurasakan erotica tersendiri merasakan pelukan dalam licinnya busa sabun. Kubalikkan tubuhku, kini aku menggosok tubuh Koh Rudi dengan sabun, tangannya tak henti menjamah buah dadaku yang masih berbusa sabun, kami kembali berpelukan, kali ini berhadapan, dia menggesek gesekkan tubuhnya di tubuhku, memang ada erotica yang tak kuduga, tak mau terhanyut terlalu lama dalam erotisme ini, kunyalakan air shower menyiram dan membasahi kami berdua, Koh Rudi membalikkan tubuhku dan mendorongku ke dinding, dengan posisi condong begitu, maka pantatku tepat di depan penis Koh Rudi, aku baru menyadari ketika kembali Koh Rudi mengusap usapkan penisnya di tubuhku.

Kakiku sedikit dibuka, maka Koh Rudi dengan mudah memasukkan penisnya ke tubuhku dibawah siraman air shower yang hangat, kami bercinta dengan berdiri, pancuran air shower membasahi tubuh kami, baru sekarang kurasakan nikmatnya bercinta, mungkin karena perasaan erotisme saat mandi bersama tadi, kali ini aku mendesah tanpa pura pura, sebenarnya ada sedikit menyesal merasakan nikmat dari Koh Rudi, tapi tak bisa kupungkiri nikmatnya kocokannya sekarang. Kecipuk air mengiringi kocokan kami, perlahan gairahku mulai naik, semakin cepat Koh Rudi mengocokku semakin cepat birahiku naik, tak kuhiraukan air membasahi rambutku, aku konsentrasi pada pencapaian kenikmatan, tangan Koh Rudi kembali menjamah buah dadaku dan meremasnya.

Kuimbangi kocokan Koh Rudi dengan goyangan di pantatku, semakin nikmat kurasakan serasa melayang di awing, tapi tiba tiba kurasakan denyutan di vaginaku, ternyata Koh Rudi mendahuluiku mencapai puncak kenikmatan, dia mencengkeram buah dadaku erat, aku tetap menggoyangkan pantat dengan cepat, tak kupedulikan denyutan Koh Rudi di vaginaku, tak kupedulikan teriakan kenikmatan darinya, aku ingin orgasme saat ini, tapi harapan tinggal harapan, ternyata penis Koh Rudi melemas tak lama kemudian sebelum puncak kenikmatan kugapai, dan orgasme semakin menjauh dariku.

Aku kecewa sungguh kecewa, dia tak dapat memberiku kepuasan secuilpun, sesaat kemudian aku tersadar, memang bukan tugas dia untuk memuaskanku, tapi tugaskulah untuk memuaskan dia, jadi tak ada yang salah dalam hal ini, akulah yang terlalu banyak berharap.

Dengan menelan kekecewaan demi kekecewaan aku tetap berusaha tersenyum, kututupi kekecewaanku dengan mencuci penis Koh Rudi, kulihat senyum kepuasan mengembang di wajahnya, aku terpaksa ikut puas melihat kepuasannya.
“Baru kali ini aku bercinta sambil mandi, ternyata sungguh nikmat” katanya, aku kaget mendengarnya, ternyata aku dijadikan percobaan olehnya. Kuteruskan mencuci, agak sulit karena harus membuka kulit penutup kepala penisnya, aku masih merasa lucu melihat bentuk penis yang belum disunat.

Sehabis mandi Koh Rudi langsung kembali berpakaian bersiap untuk pulang, aku hanya mengenakan handuk melilit tubuhku, tak terasa hampir dua jam aku menemani dia dengan tiga kali bercinta, aku berharap dia puas dan memberiku tip yang lumayan atas pelayananku atau paling tidak dia akan kembali menjadi pelanggan tetapku.
“Tak salah kamu memang primadona si Lok dan kamu memang luar biasa” katanya sebelum meninggalkan kamarku, dia memberiku ciuman di pipi dan pergi.

Aku agak kecewa karena tak ada tip untukku, meski hargaku tinggi tapi kalau dengan tip pasti tak akan aku tolak, mungkin dia merasa sudah membayar mahal atau mungkin aku kurang memberikan servis yang dia inginkan, atau aku kurang memuaskannya, tapi ah siapa peduli, aku sudah berusaha dan dia sudah membayarku mahal untuk pelayanan dan tubuhku.

Aku melanjutkan mandiku yang terpotong, lalu menonton VCD yang belum selesai tadi sambil mengenakan piyama, menunggu order tamu berikutnya, tanpa tahu laki laki macam apalagi yang akan menikmati tubuhku, bagiku yang penting adalah duit dan duit selagi tubuhku masih mempunyai daya jual.

Sang Ajudan

Sesuai informasi Om Lok, tamuku selanjutnya akan datang sekitar pukul 7 malam, berarti tinggal kurang dari satu jam untuk mempersiapkan diri, sebenarnya tidak ada persiapan khusus yang harus aku lakukan, tetapi setelah bermain beberapa babak dengan Koh Rudi, rasanya aku perlu istirahat lebih lama untuk mengembalikan staminaku, Om Lok hanya berpesan untuk memperlakukan tamuku ini agak istimewa karena dia seorang pejabat dari kalangan tentara, seorang ajudan sang panglima. Dia tidak memberitahuku, Cuma dia mengingatkanku berkali kali untuk menjaga rahasia ini rapat rapat kalau tidak ingin mendapat masalah.

Seperti umumnya seorang tentara dengan disiplin tinggi, lima menit sebelum pukul 7 malam beliau sudah ada di kamarku, aku tidak mengenalnya, orangnya lebih pendek dari aku, berkulit gelap dan berkepala botak, mungkin sudah menjadi suratan nasibku bahwa hari ini aku harus melayani para tamu yang usianya sebaya papaku di kisaran 50 tahun.

Kupanggil beliau Pak Sam, meskipun wajahnya terlihat galak, tapi sikapnya sungguh sopan dan menyenangkan, banyak joke joke yang dia berikan, ini membuat suasana sangat akrab seperti aku sudah lama mengenalnya. Kutemani dia ngobrol di sofa, kami duduk bersebelahan dan saling berhadapan. Sesuai permintaannya, aku hanya mengenakan pakaian tidur sutra semi transparan berwarna putih, sehingga seluruh lekuk sexy tubuhku yang ramping tampak dari balik pakaian tidur sutraku. Bra Biru yang aku pakai sejak tadi pagi untuk kesekian kalinya kembali menghias tubuhku.

Aku salut sama Pak Sam, Selama kami berbicara tak kutangkap kerling nakal di matanya menatap tubuh terutama buah dadaku, membuat aku makin terpesona akan kharismanya. Lebih dari lima belas menit kami berdua, tidak terjadi apa apa, bahkan menyentuhkupun tidak apalagi mencium, aku jadi bingung bagaimana harus memulai, dari dua tamuku terdahulu biasanya mereka yang mengambil inisiatif, tapi kali ini lain, terlalu sopan sehingga membuat aku jadi salah tingkah, aku sadar mestinya akulah yang harus memulainya, tapi masih ada rasa malu untuk memulainya.

Ke bagian 5


About this entry