LP – Kisah Seorang Call Girl – 5

Dari bagian 4

Berkali kali aku pura pura menyenggolkan buah dadaku ke lengannya, tapi tidak mendapat respon yang aku harapkan, bahkan ketika aku sengaja membungkuk didepannya ketika memberikan minuman, aku yakin dia bisa melihat buah dadaku dengan jelas, tapi tak ada tanda tanda untuk memulainya. Akhirnya kuberanikan diri untuk memulainya, secara demonstratif kulepas bra-ku didepannya, tentu saja putingku membayang dibalik baju tidurku, dia hanya memandang dengan sorot mata kagum tidak lebih dari itu, kuberanikan untuk duduk di pangkuannya sambil menempelkan buah dadaku di pundaknya, masih tidak ada respon yang berarti.

Aku bertindak lebih jauh lagi, kupeluk kepalanya dan kucium pipi dan bibirnya, barulah dia merespon dengan membalas ciuman bibirku, tangannya sudah mulai mengelus pahaku, terus ke atas ke punggungku, aku tak mau kehilangan momen, kupermainkan lidahku dibibirnya, tangannya sudah mulai menjelajah di sekitar dadaku, dielusnya buah dadaku lalu dia meremas remas ringan.
Aku berdiri di depannya, kulepas celana dalamku, aku yakin dia sudah bisa menikmati tubuh telanjangku dari balik baju tidurku, kutarik Pak Sam berdiri, kutuntun menuju ranjang, sebelum sampai di ranjang, tiba tiba Pak Sam membopong tubuhku dan merebahkan di ranjang. Dengan agak tergesa Pak Sam melepas baju dan celananya, tinggal celana dalam yang menempel di tubuhnya, sepertinya dia sudah menahan nafsu dari tadi.

Aku kaget melihat postur tubuhnya yang begitu padat atletis, tak tampak timbunan lemak di balik kulitnya, Pak Sam langsung berlutut di antara kakiku, aku kira dia akan langsung memasukkan kejantanannya, ternyata aku salah, dia mengusap usap rambut pubic-ku, kubuka lebar kakiku, aku memejamkan mata bersiap menikmati sensasi berikutnya, tiba tiba kurasakan jilatan di vaginaku, kubuka mataku, kulihat kepala Pak Sam sedang berada di antara kakiku hingga tampak botaknya. Lidah Pak Sam terasa menari nari di klitoris dan bibir vaginaku, sungguh nikmat jilatan Pak Sam, tanpa kusadari aku mulai mendesis merasakan nikmatnya pelayanan Pak Sam, kakiku kubuka makin lebar, kutekuk lututku, hingga jari jarinnya menyentuh telinga Pak Sam, jilatan dan permainan mulut Pak Sam semakin lama semakin nikmat kurasakan, aku sudah tak bisa mengontrol gerakan kakiku yang kini sudah berada di kepala botak Pak Sam, tak pernah terbayang dalam hidupku kalau aku bisa “Menginjak” kepala seorang jendral yang selama ini dihormati anak buahnya, dalam keadaan berdua dan posisi seperti ini siapa peduli antara jendral maupun pelacur seperti aku ini.

Pak Sam memasukkan jarinya ke vaginaku, lalu dua jari, belum pernah aku merasakan kocokan dua jari di vagina, ini pengalaman pertamaku, ternyata nikmat juga apalagi ketika lidahnya mempermainkan klitoris, aku semakin menggelinjang, kakiku semakin tak teratur menjamah kepala botak Pak Sam, kujepit kepalanya dengan pahaku, semakin aku mendesis semakin liar dia mengocok dan menjilat. Pak Sam lalu membalik tubuhku, kini aku nungging, aku pikir dia segera memasukiku dari belakang, ternyata aku salah lagi, dia malah menjilati pantatku, kembali vaginaku mendapat jilatannya, kali ini dari belakang, tanpa kuduga, dia melanjutkan jilatannya di lubang anusku, aku menjerit kaget, belum pernah aku mendapat jilatan di situ, membayangkan pun jauh dari benakku, tapi kurasakan ada kenikmatan tersendiri dari jilatan di lubang anus, apalagi yang menjilati adalah Pak Sam, seorang jendral yang sedang naik daun, tentu menimbulkan kenikmatan dan sensasi tersendiri. Kubiarkan dia menjilati vagina dan anusku bergantian, aku tak peduli selama dia menyukai dan aku menikmati, apa salahnya.

Desahanku semakin berani, tak malu lagi aku mendesis dan mendesah di depan Pak Sam, yang kupikirkan hanyalah kenikmatan mendapat permainan lidah dari Pak Sam, padahal dia adalah orang ketiga yang menikmatiku hari ini, mungkin juga ada sisa sperma di vaginaku dari Koh Wi atau Koh Rudi, tapi siapa peduli sepanjang dia mau melakukannya.

Puas bermain di vagina dan anusku, dia lalu telentang di sampingku, dia minta aku naik di atasnya, kupikir dia ingin aku posisi di atas, tapi ternyata lagi lagi aku salah, dia justru minta aku naik di kepalanya, agak bingung aku mengikuti kemauannya, ternyata dia mau menjilati aku dari bawah, aku turuti saja permintaannya. Kini kepala Pak Sam ada di bawahku di selangkanganku, aku mengangkangi kepala sang Jendral, kuatur posisiku seolah jongkok di kepalanya, maka vaginaku terbuka lebar tepat di atas wajah dan mulutnya, kucoba untuk menggoda dia, sifat isengke tiba tiba timbul, kusapukan vaginaku ke seluruh wajahnya, lidahnya menjulur untuk mendapatkan vaginaku, akhirnya dia pegang pantatku dan langsung mengulum bibir vaginaku yang sudah siap di depannya. Kembali lidah Pak Sam menjelajah di vagina dan anusku, aku mengimbangi permainannya dengan menggoyangkan pantatku di atas wajahnya, tangannya mulai ikutan mempermainkan putingku, entahlah mungkin sudah menjadi hobinya untuk menikmati vagina dengan mulutnya.

Aku Cuma khawatir dia minta aku melakukan hal yang sama di kejantanannya, cukup lama aku mengangkangi kepala Pak Jendral sebelum akhirnya beliau memintaku turun. Dia memintaku kembali telentang, kini baru kusadari kalau dia masih mengenakan celana dalamnya, kulepas celana dalamnya hingga tampaklah kejantanannya yang besar tegang kekar menantang, kuraih batang kejantanannya, kukocok, untuk membalas “Kebaikannya” kujilat kepala kejantanannya, tapi dia menarik kepalaku, dia nggak mau kukulum penisnya, kebetulan karena aku juga tidak terlalu suka melakukannya.

Kembali aku ditelentangkan di ranjang, kali ini dia langsung menyapukan penisnya ke vaginaku, perlahan mendorong masuk hingga semua melesak ke dalam. Oh betapa nikmatnya setelah beberapa lama mendapat jilatan, kini mendapatkan penis di vagina, begitu nikmat apalagi ketika Pak Sam mulai mengocok vaginaku, aku mendesah dalam kenikmatan, sekaranglah benar benar kurasakan kenikmatan bercinta dibandingkan dengan tamuku sebelumnya.

Pak Sam mengocokku dengan pelan penuh perasaan, berulang kali dia mencium pipiku dengan gemas, sungguh aku diperlakukan seperti layaknya kekasih, dia memandangku dengan sorot mata yang teduh, baru kusadari dialah orang non Chinese pertama yang menikmati kehangatan tubuhku, meski aku bukan orang Chinese tapi ex-suami dan lingkungan pergaulanku adalah Chinese jadi aku sudah menjadi ke-cina cina-an, apalagi postur tubuh dan wajahku yang memang lebih menyerupai Chinese.

Kunikmati kocokan demi kocokan dari Pak Sam, dia mulai meremas buah dadaku, kocokannya makin cepat, aku mengimbangi dengan menggoyangkan pantatku, aku sudah merasakan nikmatnya irama kocokannya membawaku melayang dalam nikmat yang indah, desahku semakin keras, tanpa malu lagi kuminta Pak Sam untuk mempercepat kocokannya. Pak Sam memelukku, kubalas dengan elusan di punggungnya, beliau menciumi leherku yang mulus, aku semakin menggeliat tak karuan apalagi saat dia mengulum telingaku, geli bercampur nikmat menyatu dalam birahiku yang makin terbang tinggi, ketika hampir kugapai puncak kenikmatan, tiba tiba kurasakan tubuh Pak Sam menegang, sedetik kemudian disusul semprotan dan denyutan penis Pak Sam di vaginaku, terasa menghantam dinding vaginaku, aku teriak menerima semprotan Pak Sam, kudiamkan sesaat, kubiarkan dia menikmati orgasmenya, setelah itu aku mulai menggoyang pantatku lagi untuk mencapai orgasme yang tertunda, tapi aku harus menelan kekecewaan, puncak kenikmatan yang sudah didepan mata terasa makin menjauh, makin lama terasa makin susah digapai, penis Pak Sam makin melemas, aku berusaha lebih keras menggoyangkan pantatku tapi tidak menolong, napas Pak Sam turun naik di atasku, akhirnya aku menyerah harus memendam orgasme, aku sadar bahwa harus mulai membiasakan diri memendam kekecewaan semacam ini, kudorong tubuh Pak Sam turun, kami telentang bersebelahan.

“Sorry, aku keluar duluan, kamu belum ya” kata Pak Sam
“Nggak apa, toh nanti bisa lagi” kataku menghibur, lebih tepatnya menghibur diriku sendiri, sambil membersihkan penis Pak Sam dengan handuk kecil.
Aku ke kamar mandi membersihkan vaginaku dari sperma Pak Sam, aku segera kembali ke ranjang dan langsung tiduran dalam pelukan Pak Sam, terus terang aku menyukai dadanya yang bidang dengan sedikit bulu dada, terlihat atletis, kurebahkan kepalaku di dada Pak Sam sambil memainkan bulu bulu di dadanya. Kutemukan sedikit kehangatan yang selama ini hilang dalam hidupku, entah kenapa.

Kami berpelukan dalam kebisuan, sambil menikmati HBO yang dari tadi kami acuhkan, kupegang dan kupermainkan kejantanannya, kujilati putingnya, tanpa dia sadari aku sudah mulai melancarkan serangan ringan, perlahan tapi pasti penisnya mulai sedikit demi sedikit menegang, kalau sebelumnya aku selalu pasif, kali ini terpaksa aku yang harus aktif.

Kunaiki tubuh kekar Pak Sam, aku tengkurap di atasnya, kuciumi leher dan pipinya sambil menggoyang goyangkan pantatku menggesek gesek kejantanannya, makin lama kurasakan makin keras, hingga kurasa siap untuk melanjutkan babak berikutnya.

Kubimbing penis Pak Sam ke vaginaku, kusapukan di bibirnya lalu kudorong tubuhku ke belakang, masuklah penis itu ke dalam, aku kembali merasakan nikmatnya penis Pak Sam di vaginaku, Pak Sam memelukku erat, dia mengocokku dari bawah, desahanku tepat di telinga beliau, Pak Sam mengocokku makin lama makin cepat, makin nikmat kurasakan. Aku duduk di atas beliau, kini aku pegang peranan, kugoyangkan pantatku, Pak Sam meremas buah dadaku sambil mempermainkan putingku, Pak Sam mengimbangi gerakanku dengan menggoyang pantatnya, kurasakan penisnnya bergerak liar di dalam membuat aku makin mendesah keras.

Kucondongkan tubuhku ke depan, buah dadaku tepat di atas wajah Pak Sam, langsung disambut kuluman ringan di putingku tanpa menghentikan remasannya, kugerakkan tubuhku hingga penis Pak Sam sliding keluar masuk vaginaku, kurasakan kenikmatan yang hebat, puncak orgasme sudah hampir kuraih, aku semakin cepat menggerakkan pinggulku, begitu juga Pak Sam, kami berdua seolah berpacu dalam berahi, ternyata Pak Sam lebih cepat, aku terlalu bernafsu mengejar puncak kenikmatan hingga tak kusadari penis Pak Sam yang tiba tiba berdenyut keras, aku teriak kaget terkejut mendapat semprotan itu, tanpa menunggu berhentinya denyutan itu aku terus mempercepat gerakanku untuk mengejar orgasme yang tinggal selangkah lagi, tapi sungguh sayang aku harus menelan kekecewan untuk kedua kalinya ketika Pak Sam berulang kali memintaku menghentikan gerakanku, sungguh tidak sopan apabila aku memaksakan kehendakku karena dalam hal ini aku dibayar oleh beliau, dengan menahan kecewa dan marah, aku tak bisa berbuat banyak akhirnya menyerah dibawah kekuasaan uang, kuhentikan gerakanku.

Ke bagian 6


About this entry