LP – Ada Apa Dengan Cinta? – 1

“Ly, sudah lebih setengah bulan kamu disini, untunglah banyak tamu yang terkesan akan penampilan dan servis kamu, dan banyak yang kembali menjadi langganan tetapmu” kata Om Lok memulai pembicaraan, tidak bisaanya Om Lok mengajakku ngobrol seperti ini, pasti ada yang perlu dibicarakan serius. Bisanya tiap minggu dia memberiku uang hasil kerjaku selama seminggu atau bukti transfer ke rekeningku langsung dia pulang, tapi kali ini lain.
“Emangnya ada apa Om” kataku to the point karena penasaran
“Ly, mau nggak mencoba yang lain?” tanyanya menjawab rasa penasaranku.
“Maksudnya?” aku tambah nggak ngerti.
“Maksud Om, begini.. mau nggak kamu main bertiga, melayani dua tamu sekaligus, uangnya gede lho” jelasnya langsung membuat aku muak mendengarnya.
“Om ini aneh aneh saja, melayani dua laki laki sekaligus kan ribet urusannya Om, mana bisa aku memuaskan mereka berdua secara bersamaan, ntar dibilang servisku nggak bagus, lagian orangnya ada kelainan jiwa kali” tanyaku polos sedikit tersinggung, aku memang sering melihat di VCD tentang sex bertiga, tapi itu aku anggap hanya dilakukan hanya di film dan orangnya pasti punya kelainan atau fantasi yang kebablasan.
“Siapa bilang melayani dua laki laki sekaligus, justru kerja kamu lebih ringan karena orangnya ini akan datang dengan istrinya, uangnya lumayan gede lho”
“Ha?? Om ini ada ada saja, mana ada orang ngajak istrinya untuk selingkuh dengan wanita lain, gila kali” jawabku sewot merasa dibodohi Om Lok.
“Kamu mau nggak?, kalo nggak mau Om kasih ke yang lain, kamu primadonaku selalu mendapat prioritas pertama, yang jelas uangnya bisa dobel sementara kerjamu lebih ringan karena ada wanita lain yang meringankan kerjamu” bujuk Om Lok.

Aku diam saja mencoba memahami jalan pikiran Om maupun tamu aneh itu.
“Entahlah Om, aku pikir pikir dulu” jawabku bingung tak bisa mengambil keputusan untuk hal aneh yang tak terduga semacam itu.
“OK, kasih aku jawaban setelah tamu terakhirmu pulang, jangan lewat besok pagi atau anak lain yang mengambil kesempatan ini” ancamnya sebelum keluar kamar.

Aku tidak sempat berpikir lebih jauh karena tak berselang lama tamuku sudah datang menemuiku.
Selama melayani dia aku tak bisa konsentrasi penuh, justru lebih banyak memikirkan tawaran Om Lok, banyak pertimbangan yang aku pikirkan selain materi tentu saja.

Aku tak tahu apakah tamuku ini mengetahui apa nggak, untungnya dia tamu baru bukan pelanggan yang sudah pernah datang, jadi dia tak bisa membedakan pelayanan dan sikapku saat ini dengan sebelumnya.
Hampir dua jam aku melayaninya, sebenarnya dia cukup menarik dan tidak terlalu tua (tentu saja dibandingkan lainnya) tapi pikiranku sedang tidak in the track. Kuusahakan untuk tetap memuaskan dia meskipun aku sendiri tak bisa menikmatinya, bahkan akupun tak kecewa ketika sudah 3 kali membuatnya orgasme tapi tak sekalipun kuraih.

Aku kembali merenung, kubiarkan tubuhku masih telanjang, hanya berbalut handuk seperti saat mengantar tamu terakhirku pulang tadi, kuhisap dalam dalam Marlboro putih (aku mulai merokok dikala sendiri menyambut sang dewi malam).

—— xx —–

“Kamu bodoh, sendirian menunggu di rumah sementara suamimu bersenang senang dengan wanita lain di hotel” kata suara diseberang telepon yang aku tahu tetanggaku. Aku memang sering mendengar isu isu kalau suamiku senang main perempuan, tapi tak pernah kuhiraukan, paling juga orang yang iri melihat kebahagiaan kami, pikirku. Sejauh ini aku sangat mempercayai akan kesetiaan suamiku, mengingat bagaimana berat perjuangannya mendapatkanku dulu, tak kuragukan lagi kecintaannya padaku. Segala macam isu miring kuanggap angin lalu selama aku tidak memergoki atau ada bukti lain yang meyakinkan.

Segera kututup dengan kasar telepon itu, entah sudah berapa kali dia mengatakan hal itu, tiga deringan tak kuangkat, kubiarkan saja berdering. Deringan keempat aku sudah tak tahan mendengarnya, segera kuangkat.

“Apa sih maumu?” teriakku kasar tanpa berpikir kalau kalau telepon itu dari orang lain.
“Hotel Simpang kamar 512”, dia langsung menutup telepon dengan kasar pula.

Aku tercenung, rasa marah berubah menjadi penasaran setelah dia memberi sedikit petunjuk, tapi segera kulupakan, tak mungkin suamiku tercinta menghianatiku. Setengah jam aku melupakannya tapi tetap saja rasa penasaran menggelayut di kepalaku, segera aku ganti baju dan kupacu mobilku menuju tempat yang disebutkan tadi.

Ragu ragu kumasuki lobby hotel, sebagai wanita rumah tangga sebenarnya agak segan juga aku ke hotel apalagi sendirian seperti ini, tapi rasa penasaran lebih menguatkan niatku, kucari House Phone dan kuhubungi nomer tersebut dan DEG, jantungku terasa berhenti berdetak ketika kudengar suara suamiku, terdengar latar belakang suara perempuan yang berisik, langsung kututup, aku tak tahu harus bagaimana, beberapa saat aku berdiri mematung di pojok Lobby, tercenung dan bingung mau apa.

Tapi rasa penasaran membawaku menuju kamar itu, dengan gemetar kutekan bel, posisiku sedikit menyamping supaya tidak terlihat dari lubang intip di pintu, setelah 3 kali bel barulah pintu dibuka.

Darahku seakan berhenti mengalir, lututku seolah tak mampu menahan beban tubuhku ketika kulihat wajah yang begitu kukenal dan wajah yang begitu kucintai nongol dari balik pintu itu hanya berbalut handuk di pinggangnya, langsung kudorong pintu itu dengan penuh emosi, suamiku yang juga terkaget melihat kedatanganku tak mampu menahan doronganku dan apa yang kulihat di kamar itu membuat pandanganku langsung berputar, mataku berkunang kunang, darahku naik ke ujung kepala. Kulihat Elsa sahabatku sedang duduk di sofa dalam keadaan telanjang, sementara wanita lain diranjang berusaha menutupi tubuhnya dengan bantal, kami semua terkaget, aku tak sanggup mengatakan apa apa dan langsung kutinggalkan kamar celaka itu.

Berlari secepat setan, tak kuhiraukan pandangan orang ketika melintasi Lobby sambil lari dan bercucuran air mata, segunung perasaan menggumpal begitu sesak memenuhi dadaku, ingin marah, ingin menjerit, ingin menangis, semua bercampur menjadi suatu muara air mata, aku menangis tanpa isak, hanya air mata yang deras membasahi pipiku, air mata kesedihan, air mata kekecewaan, air mata kemarahan, air mata keputusasaan.
Hujan deras diiringi petir menyambar mengiringi tangisku, seperti itulah diriku, kutekan dalam gas Toyota Starlet hadiah perkawinan dulu, tanpa arah kususuri kelamnya jalanan Surabaya yang semakin kelam, tak kupedulikan air mata yang terus berderai mengalir di pipiku, tak kupedulikan teriakan sumpah serapah dan “pisuhan” orang dipinggir jalan yang tersiram air genangan dari mobil.

Mengapa suamiku tega melakukannya? .. Mengapa Elsa tega menghianatiku? .. Mengapa aku begitu bodoh tak melihat kenyataan kedekatan hubungan mereka selama ini? .. Mengapa.. Mengapa .. Mengapa .. dan sejuta mengapa beruntun memenuhi kepalaku dan tak satupun bisa kujawab. Apa yang kurang pada diriku? Aku mencoba introspeksi diri, tapi tak kutemukan juga jawabannya.

Tuut.. tuut.. tuut, Bunyi telepon membuyarkan lamunanku.
“Gimana jawabannya, beri aku berita bagus” suara Om Lok dari seberang sana mendesakku.
Aku terdiam belum mengambil keputusan, Aku berpisah dengan suamiku karena dia tertangkap basah selingkuh bahkan dengan dua wanita sekaligus yang salah satunya sahabatku sendiri, kini aku harus melayani tamu untuk melakukan bertiga bahkan dengan istrinya sendiri, sungguh pelecehan terhadap cinta dan tatanan rumah tangga yang dulu aku agung-agungkan, sungguh tak bisa kumengerti, makin bingung memikirkan jalan hidup manusia.

Om Lok terus mendesakku dengan berbagai iming iming dan bujuk rayu, membuatku makin tak bisa berpikir jernih.
“Tapi jangan harap aku ikutan melayani wanita itu” akhirnya lagi lagi aku menyerah oleh bujukannya, sebagaimana dulu aku menyerah ajakannya untuk terjun ke dunia ini, dunia yang selama ini aku cibir dan aku pandang rendah.
“.. aku masih normal Om, masih bisa merasakan enaknya laki laki” lanjutku ketus mengingatkan, ketika tiba tiba teringat adegan di film dimana wanitanya saling menjilat dan mencium, ini membuatku muak.
“Gitu dong primadonaku, tak pernah mengecewakan tamu, oke aku akan hubungi mereka kamu siap siap saja, mungkin besok mereka datang” kata Om Lok mengakhiri pembicaraan.

Hari Minggu biasanya justru sepi tamu, paling banyak 2 orang, itupun bisaanya mereka dari luar kota yang kesepian, dibandingkan hari bisaa rata rata 3-4 orang, mungkin karena hari itu banyak laki laki yang lebih suka berkumpul dengan anak istrinya, sebagai suami yang baik, tidak seperti hari kerja bisaa yang bisa mencuri waktu dengan alasan lembur atau rapat atau SAL. Biasanya kumanfaatkan waktu Minggu pagi untuk renang atau fitness di hotel, tak kupedulikan pandangan nakal dari tamu yang melototiku, bahkan terkadang aku juga over acting meski tak norak di depan mereka, toh ini bagian dari Marketing.

Aku mengenakan pakaian casual, celana jeans straight putih dengan kaus you can see ketat orange, full press body, terlihat tubuhku yang padat dan sexy. Kutunggu sepasang suami istri yang bakal menjadi tamuku, jarum jam sudah menunjukkan pukul satu lewat, berarti mereka terlambat dari janjinya. Sepanjang pagi aku masih belum bisa membayangkan akan seperti apa kalau bermain bertiga, apalagi dengan suami istri. Sudah beberapa disc aku putar untuk mencari referensi permainan bertiga dengan dua wanita, sayangnya semua menunjukkan adanya factor lesbian diantara wanitanya, mereka saling peluk, saling cium, dan saling jilat, aku tak bisa dan tak akan mau melakukan itu.

Pukul setengah dua mereka baru tiba diantar Om Lok, sepeninggalnya kami sudah bertiga di kamarku.
Mereka pasangan matang usia, sepasang chinese, kutaksir Koh Anton suaminya tidak lebih 40 tahun sedangkan istrinya, Cindy, mungkin baru berumur 34-35 tahun. Pasangan yang ideal tampan dan cantik, entah apa yang salah pada mereka sehingga memerlukan kehadiranku di antara mereka. Harus kuakui Cindy tidak kalah cantik maupun sexy dari aku, apa yang kurang dari dia rasanya secara fisik tidak ada.

“Hmm, cantik dan sexy, tak salah si Om memuji perimadonanya” komentar Cindy ketika melihatku, suaminya hanya cengar cengir mendengar komentar istrinya.
Agak canggung aku menemani mereka berdua, mau mendekati si Anton takut sang istri cemburu, mau mendekati si istri, nggak mungkin aku lakukan, jadi aku serba salah, tak tahu harus bagaimana dan harus darimana memulainya.
Mungkin mereka melihat kecanggunganku, Cindy mengambil inisiatif.
“Lily, masak duduknya berjauhan gitu, sini dong, duduk sini disebelahnya” Cindy mulai membuka peluang ketika aku masih duduk di kursi yang terpisah.
Aku duduk di sebelah Anton, yang kini dijepit aku dan istrinya. Anton menggeser posisi duduknya menghadapku dan membelakangi istrinya, dia menciumku, aku agak risih dicium laki laki didepan istrinya.
“Nggak usah ragu ragu Ly, anggap aja aku tak ada, perlakukan dia sebagaimana biasa, santai saja” kata Cindy sambil beranjak meninggalkan kami dan duduk di tepi ranjang.

Meskipun mendapat lampu hijau dari istrinya aku masih canggung, bahkan ketika dia mulai mencium bibirku, aku sesaat diam saja tanpa membalas. Ketika Koh Anton mulai menjamah buah dadaku, mengusap dan meremasnya, barulah aku mulai berani membalas ciuman bibirnya, perlahan kami mulai saling melumat.

Koh Anton melanjutkan ciumannya di leherku, aku mendesah geli, tanganku ragu ragu meraih selangkangannya yang mulai menegang, kugosok dan kuremas remas hingga makin keras. Koh Anton melepas kaosku hingga tampak bra hitamku yang transparan memperlihatkan putingku di baliknya. Sejenak Koh Anton mengamati dadaku, lalu kembali menciumi bibirku, leherku hingga dadaku, begitu bergairah kepalanya mengusap usap di dada, bibirnya mempermainkan putingku dari balik bra. Birahiku perlahan mulai naik, terlupakan sudah kehadiran istrinya yang sedang menonton kami, kubuka resliting celananya dan mengeluarkan kejantanan dari sarangnya, seperti chinesse pada umumnya, ukurannya kecil, Chinese terbesar masih milik Koh Wi, tamu pertamaku dulu. Tali bra sudah merosot ke lenganku, kukocok penis Koh Anton, dengan mudahnya dia membuka kaitan bra yang memang di depan. Buah dadaku kini menggantung indah tepat di muka Koh Anton.

“Wow, very very nice, padat berisi, aku jadi minder nih” komentar Cindy yang langsung disambut suaminya dengan kuluman di putingku, permainan lidahnya sungguh menghanyutkan. Ternyata ada sensasi tersendiri ada orang ketiga di ruangan ini, apalagi orang ketiga itu adalah istrinya, kecanggungan berubah menjadi sensasi erotika yang aneh. Kuluman dan remasan Koh Anton melambungkanku ke nikmat birahi, kukocok penisnya semakin cepat, cairan bening sudah membasahi batang kejantanannya.

Tanpa kusadari aku sudah mulai mendesis nikmat, lidah dan bibirnya berpindah dari satu puncak bukit yang ke lainnya, tanpa kusadari ternyata Cindy sudah berlutut di antara kaki suaminya, tangannya berbagi dengan tanganku meremas kejantanannya. Tanganku masih mengocok ketika Cindy mulai menjilati penis suaminya, dua tangan dan satu lidah bergerak di batang kejantanan Koh Anton, kuluman dan jilatan disertai remasannya makin menjadi jadi di dadaku. Batang kejantanan Koh Anton sudah masuk ke mulut istrinya tapi aku tak mau menghentikan kocokanku, tangan Cindy berpindah mengelus kantong bolanya, sesekali Koh Anton mendesah di antara buah dadaku, nikmat merasakan pelayanan dua wanita sekaligus di penisnya.

Ke bagian 2


About this entry